Monday, 28 November 2011

Bawa hati menuju Illahi

bergerak menuju cahaya Illahi





Bismillahirahmanirrahim

Wahai hati jangan kau pergi
Wahai jiwa jangan kau jauh dari-Nya
Sesak...aku lemas bernafas
Dunia mengikatku
Ikatan kukuh masihkah di situ?

Ya Rabb, aku mohon kekuatan,
Aku mohon keampunan
Jangan ya Allah aku dibiar sendiri
Jangan ya Rahman aku diketepi
Dari pandangan Rahim-Mu
Dari tabir hidayah-Mu

Tunduk kaku aku terbelenggu
Sulit benar nak kuluah
Bukan petah untuk kulafaz
Tapi Kau Maha Mengetahui ya Rabb
Tiap detik, titik dan saat
Dalam genggamanM-Mu
Dalam peliharaan-Mu

Hati kau diuji lagi
Kali ini biarlah dengan kesedaran
Ujian itu tanda kasih-Mu
Sebagai kejutan buatku, menyedarkanku
Bahawa telah jauh...menjauh
Kembalilah...kembalilah wahai hati
Menuju Rabbul Izzati


sejuk mencengkam...

Friday, 25 November 2011

Hijrah menuju Allah

perubahan...biarlah ke arah kebaikan




Bismillahirrahmanirrahim

Kalau di sini cuaca mula berubah, bukan setakat hujan, tapi sejuk mencengkam. Allah menciptakan perubahan buat kita berfikir dan menilai. Andai cuaca berubah dengan setiap kesan yang dibawanya, bagaimana kita manusia?

Tanggal 1 Muharram 1433 H, tarikh penghijrahan itu menjadi satu titik ukur buat umat Islam. Ibrah di sebalik peritiwa hijrah itu wajar diteladani, bukan ekadar diketahui sahja. Saya terfikir, setakat mana peristiwa hijrah ini dekat di hati? Adakah hanya singgah tanpa sebarang kesan?

Ramai orang saya yakin memasang azam setiap kali tiba tahun baru masihi. Namun, bagaimana dengan azam tahun baru hijrah? Adakah sama azamnya atau memperbaharui azam lama? Setiap tahun tarikh itu tiba, kita sebagai hamba masih diberi kesempatan untuk melaluinya. Setiap tahun bererti bertambah umur kita, bertambah kematangan kita dan harapnya bertambah amalan kita. Apa yang penting juga untuk kekal istiqamah dalam kebaikan, insyaAllah.

Sekian dulu dari saya beserta segala persoalan yang sanya nyatakan. Moga menjadi pembuka minda buat kita semua. Hanya sebagai ingatan buat diri saya yang lemah jua. Saya ucapkan selamat tahun baru hijrah. Moga ia menjadi titik perubahan bermakna buat kita semua, insyaAllah.

Salam Maal Hijrah...menuju redha Allah

cuaca sejuk menyelubungi

Thursday, 24 November 2011

Cahaya di hujung jalan

bergerak menuju cahaya.....
sumber



Bismillahirrahmanirrahim,


Cahaya di hujung jalan


Aku masih di sini
Hati gundah itu masih bersisa
Dalam ruang pasti dan sangsi
Diriku diuji
Itu cubaan
Itu ujian
Kuatkah?
Aku menelah
Pastikah?

Pegangan itu masih kuat
Benarkah?
Adakah terus diikuti
Petunjuk yang pasti
Atau menjauh dari yang Illahi

Hati, kau bakal dan sedang digoncang
Binalah rasa mendekat
Rasa yang rapat
Dengan yang hakiki
PetunjukMu ya Rabb sangat kunanti
Ku kejar jua
Moga diberkati,
Moga dirahmati,
Menuju hakikat diri


bait lagu KeredhaanMu: InTeam


Petunjuk-Nya

hidayah untuk dicari...bergeraklah ke arahnya






Bismillahirrahmanirrahim,

Dalam hidup ini kita diberi dua pilihan; mahu yang baik atau ikut yang buruk. Di antara dua pilihan itu ada perasaan ragu, sangsi dan was-was. Hakikat penciptaan manusia perlukan petunjuk atau hidayah dari Allah. Tidak akan mampu untuk kita meneruskan kehidupan tanpanya. Hidayah sering diberi gambaran sebagai kompas penunjuk jalan, layar peneraju kapal atau tongkat buat si buta.

Hidayah: perlukah dicari?

Allah Rabbu Izzati yang menjadi pemilik sekalian hati. Setiap detik Dia Maha Mengetahui. Hidayah itu hak Allah, namun kita sebagai hamba mampu berusaha untuk bergerak mendapatkan hidayah. Seumpama magnet yang menarik besi, begitulah kita perlu bertindak untuk mendapatkan hidayah. Sebagai permulaan, sentiasalah berdoa agar setiap langkah kita dalam redha-Nya bukan semata-mata gerak hati yang mungkin tesasar.

Bagaimana mahu mendapatkan hidayah?

Cara terbaik ialah meniru cara Nabi SAW mendekatkan dirinya kepada Allah. Betapa Nabi SAW selalu memohon keampunan sedangkan baginda terhindar dari dosa. Baginda SAW selalu berzikir dan mengingati Allah dalam setiap tindakannya. Andai kita fikir kembali, di mana kita? Sudah cukupkah kita mengingati Allah. Sudah cukupkah rasa sedar kita terhadap setiap salah silap yang kita lakukan?

Solat istikharah

Jika semasa zaman remaja, solat istikharah sering dikaitkan dengan soal mencari jodoh. Namun, dengan peningkatan usia, sedarlah saya bahawa bukan hanya boleh diamalkan sebagai penentu jodoh, tapi mencakupi semua urusan kehidupan. Bila kita melihat makna dalam doa solat istikharah, jelaslah bahawa sangat barakah andai setiap tindakan kita berpandukan petunjuk Allah. Di sini saya kongsikan pengisian dari blog Doa Harian:

Doa Istikharah bererti:

Memohon semoga Allah menunjukkan keputusan yang terbaik untuk dilaksanakan.


Kata Jabir bin Abdullah: Rasulullah s.a.w. mengajar kami beristikharah dalam semua pekerjaan seperti baginda mengajar kami satu surah dari Al-Quran, sabdanya: "Apabila seseorang kamu mempunyai rancangan untuk melakukan sesuatu hendaklah dia melakukan solat sunat dua rakaat, kemudian bacalah doa ini:



"Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib.

Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini (sebutkan..) mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya".

(sebutkan urusan yang dimaksudkan di tempat yang bertitik).



Gerak hati mungkin menipu, tetapi bimbingan Allah itu jitu dan menambah keyakinan kita. Jadi, saya ingin mengingatkan diri sendiri juga supaya menggunakan istikharah sebagai petunjuk dalam setiap urusan hidup. Moga ada barakah, moga ada manfaat dan kebaikan buat kita semua, InsyaAllah.

Wallahua'alam

berangin tanda autumn

Wednesday, 23 November 2011

Kena sindir?

tegurlah dengan baik....moga Allah membuka hatinya
sumber




Bismillahirrahmanirrahim,


Hari ini saya terbaca beberapa email. Antaranya berbau sindiran. Anda pernah disindir?

"Biasa la tu...."

"Sentap juga ye cakap dia tu...."

"Pedas sungguh!"

Biasakah kita dengar atau ucapkan perkataan di atas?


Sindiran penyedap kata

Ada orang kita lihat biasa sungguh menyindir. Ibaratnya bagai penyedap kata. Kadang kala saya terfikir bagaimana kita tergamak untuk menyindir orang lain sedang diri penuh dengan kekurangan? Apa yang saya fikirkan ialah apabila sindiran itu tidak membawa kebaikan, malahan menyebabkan si pendengarnya jadi "down". Apa kebaikannya sindiran itu?

Kata orang,

"Siapa makan cili, dia terasa pedas"

Benar. Saya setuju dengan pepatah itu. Secara logiknya juga begitu. Bukan setakat pedas; panas, gembira, sedih...semuanya melibatkan perasaan terutama bagi yang mengalaminya sendiri. Namun, apa yang penting bagi saya ialah sampaikanlah nasihat, teguran, didikan itu secara berlapik. Gunakan hikmah dalam menegur, jangan terus "fire", takut nanti terbakar dan rentung pula...


Sindiran vs nasihat

Pernahkah kita rasa bersalah untuk menegur seseorang? Contohnya dari sudut aurat atau ikhtilat antara muslimin dan muslimat?

Perasaan yang hadir ketika itu ialah, rasa ragu mahu ditegur atau tidak. Dalam keadaan ini mungkin sindiran ada gunanya. Mungkin boleh nyatakan nasihat itu secara sindiran yang tidak keterlaluan. Contohnya:

1. Nasihat untuk menutup aurat dengan sempurna:

"Cantik sungguh tudung awak ye. Lagi cantik kalau labuh menutup dada. Pasti Allah suka"

2. Nasihat untuk orang suka merungut:


"Rasanya kerja ini boleh cepat siap kalau kita kurang bercakap kot"

3. Nasihat buat orang yang suka marah:


"Panas sungguh hari ini. Ya Allah, datangkanlah angin untuk sejukkan kepanasan ini"

Di atas ini cuma cadangan saya. Hakikatnya, dalam keadaan yang sebenar kita sentiasa ada peluang untuk menyindir atau menegur dengan cara yang baik dan membawa kebaikan untuk orang lain.


Tips hadapi sindiran

Di sini saya ingin berkongsi beberapa tips untuk menghadapi sindiran:

1. Berlapang dada dengan sindiran itu.

2. Cuba jadi rasional dan ambil pengajaran dari kritikan itu.

3. Bergerak untuk perbaiki diri andai sindiran itu mampu bawa kebaikan kepada kita.

4. Berdoa supaya orang yang menyindir itu sedar.

5. Kalau memang jelas sindiran itu tidak berasas, maka biarkan sahaja...


Akhir kalam, saya mengingatkan diri dan rakan-rakan untuk sama-sama memelihara lisan agar tidak terjebak ke kancah dosa. Marilah kita renungi ayat-ayat Allah dalam Surah Al-Qaaf (50: 16-18) terutama ayat yang terakhir:

[50.16] Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya,


[50.17] (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri.


[50.18] Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.


Wallahua'lam

dan daun pun berguguran....

Tuesday, 22 November 2011

Jom hulurkan bantuan






Bismillahirrahmanirrahim,

Alhamdulillah dengan izin Allah jua saya diberi kesempatan untuk menulis. Benarlah masa itu seperti pedang, kalau tidak dipotong maka kita akan dipotong. Khilaf sungguh rasa diri kerana kurang bijak mengurus masa. Apa pun saya doakan agar sahabat-sahabat semua diberi kemudahan dan kemampuan untuk menguruskan masa, InsyaAllah.

Buat baik dibalas baik


Saya yakin kita semua pernah berada dalam dua keadaan yang memmerlukan kita berkorban. Contohnya, kita sedang sibuk menyiapkan tugasan, tapi dalam masa yang sama ada sahabat kita yang memerlukan bantuan kita untuk membantunya menyelesaikan masalah. Dalam keadaan ini, apa tindakan anda?

A. Buat tidak tahu dan terus habiskan tugasan kita
B. Berhenti buat tugasan dan terus membantu sahabat kita

Sungguh dalam kehidupan ini kita ada dua pilihan; antara kebaikan dan keburukan. Keadaan yang sama berlaku dalam situasi ini. Kita diberi peluang menambah kebaikan dengan tindakan kita membantu sahabat kita. Memang jelas pengorbanan memerlukan kefahaman. Jelas jika kita tidak memahami kelebihan dalam berkorban pasti kita tidak tergerak untuk melakukannya.

Jadi, saya mengingatkan diri sendiri dan kawan-kawan untuk sama-sama berbuat baik. Yakinlah Allah akan memudahkan setiap urusan kita andai kita memudahkan urusan orang lain.

Bantuan dari Allah

Banyak sirah para Anbiya' tentang pertolongan Allah yang tidak disangka-sangka kepada golongan yang beriman. Contohnya kisah Nabi SAW yang bersembunyi di Gua Thur semasa peristiwa hijrah. Sarang labah-labah memjadi penyelamat kepada Nabi SAW dan Saidina Abu Bakar.

Sebenarnya dalam hidup ini kita perlu sedar kita sebenarnya sangat-sangat memerlukan bantuan Allah. Sebab itulah amat penting untuk kita mengenal Allah (makrifatullah) dan meyakini bahawa Allah sentiasa ada. Dialah yang memberikan kemudahan kepada hamba-Nya.

Andai kita mengenal Allah dengan sebaiknya, maka tidak ada rasa gelisah dan bimbang terhadap ujian yang menimpa kita. Marilah kita sama-sama merenung firman Allah dalam Surah Al-Insyirah (94: 5-8):

[94.5] Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,


[94.6] sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.


[94.7] Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,


[94.8] dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.


Mari tambah ilmu makrifatullah

Akhirnya, saya menyeru diri dan rakan-rakan untuk bersama-sama menambah ilmu yang mendekatkan diri kita kepada Allah. Moga dengan penambahan ilmu ini menjadikan kita hamba-Nya yang tidak pernah resah dengan dunia tapi gembira untuk mengejar kebahagiaan akhirat, InsyaAllah.

Wallahua'alam

sudah mula sejuk...daun pun berguguran

Monday, 24 October 2011

Nota 2: Barcelona

pemandangan dari luar Sagrada Familia



Bismillahirahmanirrahim

Saya ingin sambung sedikit pengalaman jaulah ke Barcelona. Selepas empat hari di Sitges, saya dan rakan-rakan berjalan pula ke bandar Barcelona. Pasti, perkara pertama yang sering dikaitkan dengan tempat ini ialah pasukan bola sepaknya yang terkenal. Bagi saya, itu bukanlah tarikan utama ke sini. Katanya reka bentuk bangunan di sini sangat menarik dan indah sekali. Jadi, hari yang berbaki banyak saya gunakan untuk meninjau sendiri bangunan di Barcelona.

Antonio Gaudi


Sebelum berlepas ke Barcelona, saya ada bertanya dengan teman yang pernah mengembara ke Barcelona. Perkara pertama yang dinyatakan ialah tentang seni bina bangunan di sini yang agak unik dan pelik. Nama Gaudi telah saya dengar beberapa kali. Jadi, ketika berada di sini saya telah melawat beberapa bangunan yang dicipta olehnya.

biografi Antonio Gaudi di muzium dalam Sagrada


Agama dan seni bina


Saya sempat singgah di Sagrada Familia. Mulanya, saya ingat ia hanya bangunan biasa. Dari jauh, ia nampak kukuh dan tinggi mencakar awan. Rupanya ia adalah gereja yang masih dalam proses pembinaan. Bangunan ini dijangka siap pada 2026 sempena 100 tahun kematian Antonio Gaudi. Saya melihat ketaatan Gaudi dalam agamanya telah mendorong beliau untuk mengabdikan masanya untuk membina rumah ibadat mereka. Melihat keadaan ini saya terfikir adakah seni bina bangunan masjid atau surau kita direka oleh orang Islam sendiri? sejauh mana unsur Islamik dimanifestasi oleh arkitek Islam dalam seni bina bangunan? Jika di Malaysia, arkitek Raja Baharin sangat dikenali dengan seni bina berunsur Islami. Fotografer dan jurnalis Peter Gould juga begitu, menyebarkan unsur Islami dalam karyanya. Moga lebih banyak lagi usaha seperti ini diteruskan. Namun, apa yang penting adalah apa isinya, tidak guna juga andai banyak masjid atau surau tapi sunyi dari jemaah yang hadir mengimarahkannya. Lebih baik sedikit kuantiti masjid, namun penuh dengan program kebaikan.

pemandangan dalam Sagrasa, hasil kerja tangan Gaudi


ukiran gambaran Gaudi semasa peristiwa kelahiran Jesus


Sabar atas ujian


Berjaulah bersama teman yang bukan seagama mengajar saya unutk bersabar dan menerima mereka sebaiknya. Saya kerap ditanya tentang Islam, saya jadi malu bila terasa gagal menyampaikan jawapan terbaik bagi beberapa soalan mereka kerana batasan bahasa. Agak sukar bagi saya untuk menjelaskan sesuatu tentang isitlah dalam Islam dalam bahasa yang mudah. Kelemahan itu saya rasakan amat perlu saya atasi, bukan sahaja untuk tujuan menjawab persoalan teman, tetapi sebagai medan dakwah buat mereka. Bila saya bertanya kepada mereka tentang kepercayaan mereka, jawapan yang saya terima kadang kala tidak memuaskan. Mungkin kerana terlalu banyak versi cerita tentang Tuhan yang mereka percaya.

pemandangan dari atas Sagrada, setinggi 50 meter


Jaulah iman


Saya berdoa kepada Allah jika diberi peluang mengembara lagi moga ia mampu menambah dekat kepada Allah. Biarlah ia mengubah sempadan iman seperti mana pengalaman Prof Muhd Kamil Ibrahim, itulah yang saya harapkan. Berjalan bukan hanya untuk mencatat kenangan, tapi juga menambah pengalaman dan kematangan dalam mendepani kehidupan....

hampir tiba ke destinasi yang dituju, home sweet home-:)

Nota 1: Sitges

pemandangan indah Sitges



Bismillahirrahmanirrahim

Segala puji dan syukur hanya layak buat Allah subhanawata'ala. Syukur kerana hari ini masih dalam Islam dan iman. Sekadar ingatan buat diri jua bahawa setiap saat kurniaan Allah itu amat bermakna, moga setiap waktu itu sama-sama kita manfaatkan, insyaAllah. Setiap apa yang ditetapkan Allah pasti ada pengajaran di sebaliknya, itulah namanya hikmah bagi yang mahu berfikir. Sepertimana firman Allah dalam Surah Al-Baqarah (2:164);

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering) -nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; Sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.



Jaulah ilmu


Kali ini saya ingin berkongsi pengalaman mengembara seminggu ke Barcelona. Catatan pertama saya di Sitges. Saya berpeluang ke Sitges, Barcelona sempena satu persidangan yang berlangsung di sana. Sambil menyelam, minum air. Kiranya, selain menimba ilmu dari pembentang dari bidang saya, peluang ini diguna untuk bercuti juga. Spain belum pernah saya jejaki sebelum ini. Peluang pertama kali ini saya anggap sebagai hadiah untuk saya mengenal dan memerhati alam dan manusia ciptaan-Nya. Sitges adalah satu pekan kecil yang terletak di pesisir pantai Barcelona. Cuaca panas di Sitges menjadi gateway terbaik melarikan diri dari cuaca sejuk di tanah besar. Namun, panas itu hadir dengan bayu yang menyegarkan.


pemandangan di tepi pantai Sitges


Being vegetarian

Ujian pertama di sini ialah bahasa. Kebanyakan mereka tidak mahir berbahasa Inggeris. Jadi, ia menjadi masalah bila hendak memilih makanan. Pasti, perkara pertama yang saya tanya ialah menu yang saya mahu itu ada daging atau tidak. Tetapi dengan kekangan bahasa saya jadi keliru untuk memilih. Alhamdulillah ada teman sekeliling yang "agak mahir dan faham" membantu saya membuat pilihan. Sepanjang berada di sini saya makan roti, keju, sayur dan buah. Boleh kata jadi vegetarian sekejap sepanjang jaulah ilmu ini. Saya jadi sangat rindu pada ayam dan daging. Tapi, tak mengapa, ujian ini tidaklah sebesar ujian yang mampu menguji iman kita.



Vegetable paela (banyak pilihan lain juga): makanan yang popular di Spain


Agama itu petunjuk


Kibaran bendera berwarna ceria itu saya lihat di beberapa premis perniagaan di sini. Mulanya, saya tidak perasan makna di sebalik bendera itu. Bila tiba di sebuah kedai aksesori, kawan saya menerangkan bahawa bendera itu memberi makna "gay friendly". Setiap premis yang mengibarkan bendera itu menyediakan bilik (bagi hotel) atau perkhidmatan yang mesra kepada golongan itu. Saya diberitahu bahawa Spain adalah negara yang menyokong perhubungan sesama jantina.


bendera lambang "gay friendly"

Bila menjadi golongan minoriti barulah saya sedar bahawa beruntungnya bila diberi hidayah dari Allah, bila kita dapat membezakan antara hak dan batil dengan penilaian iman, bukan hanya akal semata-mata. Di pantai Sitges ini ada tempat yang dinamakan "nude beach". Manusia tanpa segan silu berenang dan berjemur tanpa baju. Sungguh, iman itu amat berharga, Islam sebagai petunjuk yang jelas buat manusia.

Ketika saya berjalan di tepi pantai, saya terlihat replika kepala manusia terukir di atas batu. Saya bertanya kepada kawan saya, rupanya itu menggambarkan wajah Jesus. Pelik sungguh saya rasakan, Tuhan yang mereka sembah diletak di tanah.....


ukiran wajah "Jesus" di tepi pantai Sitges



Bila akal hilang kewarasan

Seperti kebiasaan bagi masyarakat di sini dan mungkin kebanyakan negara barat ialah amalan minum arak selepas makan. Seakan perkara biasa, bergelas-gelas minuman itu diminum. Akal menjadi hilang kewarasan bila terlebih minum. Keseronokan mereka hanya sementara. Berseronok, bergembira, mabuk...itu hanya sementara. Namun, kesan jangka masa panjang mungkin lebih teruk. Berapa ramai mereka yang jadi papa hanya kerana tabiat minum minuman keras. Sungguh, keseronokan yang lebih bermakna ialah apabila kita dekat dengan Allah, bila kita merasai ketenangan kerana mengingati-Nya.

Serik?

Saya hanya pernah melawat dua negara Eropah. Namun, ada sedikit rasa serik untuk berjaulah lagi ke negara barat. Bukan kerana negara mereka tidak cantik atau kurang maju dari segi kemudahan dan pengangkutan, cuma terasa kesukaran untuk berkomunikasi dan mencari makanan halal. Saya berdoa agar berpeluang melawat negara Islam, bukan sahaja kerana makanannya, tapi untuk lebih memahami budaya masyarakat Islam di negara lain. Moga diberi keizinan oleh Allah untuk berjaulah lagi. Hakikatnya, saya menerima Islam juga dengan usaha mengembara oleh ulama' terdahulu. Moga jaulah membenarkan kita untuk berfikir, menilai dan mentafsir siapa kita di sisi-Nya dan ke mana tujuan hidup kita sebenarnya, insyaAllah

atas flight, pulang ke sarang

Thursday, 13 October 2011

Islam kita yang bagaimana?




Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, syukur atas nikmat kurniaan Allah yang melimpah. Moga kesyukuran yang hadir bukan sekadar di bibir, tapi segar dalam hati dan amal perbuatan. Hari ini sebenarnya saya terjumpa dengan blog Ustaz Emran Ahmad. Pengisiannya menarik dan up to date.

Islam kita bagaimana?

Saya baru sahaja terjumpa blog ustaz. Sebenarnya, ketika saya mendengar radio IKIM.fm saya tertarik dengan topik perbincangan yang dipengerusikan oleh Ustaz Zamri Zainal Abidin. Pada mulanya saya tidak tahu apa tajuk perbincangan yang sedang berlangsung.

Saya terdengar perkataan "label ahli sunnah" disebut oleh tetamu pada hari itu. Katanya, ramai orang menggunakan label ahli sunnah kerana ia menjadi trend terkini. Tetapi, persoalannya adakah benar amalan seseorang itu mencerminkan perbuatan ahli sunnah? Perbincangan itu sangat menarik. Antara isu melibatkan bagaimana kita pentafsiran keislaman kita selama ini.

*Adakah Islam kita berdasarakan apa yang ustaz kita ajarkan?
*Adakah Islam kita hanya ikut-ikutan?
*Adakah kita mengamalkan Islam sepertimana yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW?



Rupa-rupanya topik perbincangan berkait dengan kupasan buku "Islam Anda Tafsiran Siapa ?" yang ditulis oleh Ustaz Emran Ahmad. Sinopsis buku boleh dirujuk di SINI.

Muhasabah diri

Apabila saya mendengar isi perbincangan ini saya amat merasakan peri pentingnya untuk kita sentiasa bermuhasabah. Kenal pasti mana sumber yang kita ambil untuk setiap amalan agama yang kita lakukan. Pastikan setiap sumber itu jelas dan yang paling penting sampai kepada sumber utama iaitu dari Nabi junjungan kita.

Saya ingin mengajak sahabat-sahabat untuk memiliki buku ini. Duduklah sebentar, baca dan renungi. Sedetik kita berfikir, mungkin lebih baik untuk memastikan kebenaran setiap tindakan kita. Saya berharap saya juga mampu memiliki buku ini nanti, InsyaAllah.

Di sini saya sertakan link penerbit buku di atas.

Selamat membaca!

Wallahua'alam

Sunday, 9 October 2011

Berani mencuba?





Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk berkongsi. Suasa sejuk beserta angin kencang di sini sedikit sebanyak mempengaruhi tahap kesihatan segelintir sahabat. Tidak terkecuali saya sendiri, turut diuji dengan ujian kesihatan. Namun, apa pun yang Allah jadikan buat kita tentunya sebagai ujian untuk melihat keimanan kita. Saya doakan moga semua yang diuji dengan ujian yang sama agar terus bersabar dan moga Allah meredhai kesabaran kita sepanjang kita berada dalam kesakitan.

Cuba perkara baru

Setiap hari sebenarnya banyak perkara baru yang kita pelajari. Sama ada perkara tersebut terancang atau secara tidak sengaja kita terus diberi izin menambah ilmu. Saya sendiri berpeluang mencabar diri untuk membuat perkara baru dalam kehidupan. Peluang untuk membantu pelajar lain yang terdiri dari pelbagai bangsa telah mencabar kebiasaan yang saya lakukan.

Saya pasti kawan-kawan pun pernah mengalami perkara yang sama. Kadang-kala bila kita melakukan perkara di luar kebiasaan ia membantu kita menyedari kelebihan yang kita miliki. Jika tidak dicabar diri kita, tentu kelebihan itu kekal berada dalam diri dan tidak terserlah. Begitulah perancangan yang terbaik yang Allah tetapkan buat kita. Kerana itu wajarlah untuk kita meyakini kesusahan dari tindakan kita mencabar diri untuk melakukan perkara di luar kebiasaan pasti akan dituruti dengan kemudahan, insyaAllah. Ini jelas seperti mana firman Allah dalam Surah Al-Insyirah (94: 5-6):

"Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan."

Surah ini diakhiri dengan petunjuk Allah supaya kita melakukan sesuatu pekerjaan dengan bersungguh-sungguh. Jelas sekali saranan ini pasti memberi kebaikan bagi yang mahu menurutinya.

Cubaan pertama

Cubaan pertama saya unutk menulis telah saya mulakan dengan terbentuknya blog ini. Secara jujur, saya bukanlah penulis yang terbaik. Dengan ilmu yang sedikit, saya ingin berkongsi ilmu yang saya tahu. Pendekatan yang saya ambil ialah berkongsi setakat yang mampu. Saya mohon pada Allah moga saya tidak silap dalam menyampaikan dari secebis ilmu Allah yang maha luas.

Langkah seterusnya

Setelah saya bermula menulis di blog, saya terfikir pula untuk menulis buku. Tapi, saya mula terfikir buku apa yang boleh saya tulis? Genre novel pasti mendapat tempat di kalangan pembaca, namun saya bukanlah orang yang bijak menggunakan bahasa dan mengilah bahasa dengan baik.

Teringat saya semasa berpeluang mendengar ceremah seorang ustaz yang terkenal di sini. Katanya, buku kanak-kanak amat kurang di pasaran tanah air. Beliau sendiri mencadangkan isterinya untuk mula menulis buku kanak-kanak. Mengambil inspirasi dari nasihatnya, saya memulakan langkah pertama dalam penulisan buku untuk kanak-kanak.

Sebagai permulaan saya membaca beberapa panduan untuk menulis buku kanak-kanak. Secara umumnya, buku untuk golongan ini sebenarnya menyampaikan apa yang ingin disampaikan oleh golongan dewasa kepada kanak-kanak. Secara logiknya, tentu orang dewasa yang menulis buku ini, jadi ia merupakan medium pendidikan kepada anak-anak dari orang dewasa.

Hantar manuskrip

Bagi yang berminat untuk menulis, anda boleh mulakan dengan menulis proposal dan hantar ke penerbitan yang bersesuaian. Anda boleh berbincang dengan editor tentang genre yang mempunyai permintaan tinggi di kalangan pembaca. Sekarang saya masih dalam peringkat menulis proposal. Moga Allah mudahkan agar ia diterima. Saya juga ingin menggalakkan kawan-kawan untuk menulis jika itu mampu menjadi medium menyampaikan ilmu. Besar peranan ilmu dalam kehidupan, jadi tidak salah kita mencuba. Banyaklah berdoa moga niat kita dipermudah Allah untuk berkongsi ilmu dengan orang lain.

Akhir kalam, banyakkanlah berdoa moga setiap percubaan kita dalam membuat kebaikan sentiasa dipermudah Allah. Paling penting moga kita terus istiqamah dalam beramal, insyaAllah. Beranikah anda mencuba?

dingin malam

Monday, 3 October 2011

Memberilah...





Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah masih diberi kekuatan untuk meneruskan kehidupan di bumi mu ya Allah. Hari ini saya ingin berkongsi tentang memberi. Bagi yang sering singgah ke laman web milik Ustaz Hasrizal pasti mengetahui tagline yang sering disebutkan:

"Erti hidup pada memberi"

Dahulu saya tidak berapa mendalami maksud tagline ini. Tapi bila diri sendiri cuba memberi, sememangnya rasa mendamaikan itu jelas terasa. Sering kita melihat ramai orang yang suka memperoleh sesuatu kebaikan dari orang lain dalam pada yang sama kurang gemar memberi. Bagaimana anda?

Barang percuma

Pernahkah anda mendengar tentang isu mengambil barang percuma yang berlaku di sesetengah tempat di Malaysia? Cerita tentang orang ramai mengambil beras "percuma" selepas lori beras terbalik, isu kutip duit "percuma" dari lori yang bawa duit, dan pelbagai lagi.


orang ramai "tolong" kutip duit syiling yang bertaburan

kutip beras yang bertaburan


Bagaimana pula dengan situasi terjumpa duit di perjalanan? Rezaki terpijak bak kata orang, ambil kah atau tidak?

Keadaan ini semua menguji iman kita, kekuatan diri kita untuk menghalang diri dari menerima sesuatu yang kurang jelas sumbernya atau haram sumbernya.

Memberi banyak vs sedikit

Suka saya mengingatkan diri sendiri dan sahabat sekalian, sejauh mana sifat memberi berakar umbi dalam diri kita? Cuba kita senaraikan dalam sehari amalan kita berapa banyakkah sudah kita memberi? Pengiraan yang boleh kita buat mungkin seperti di bawah:

1. menerima lebih dari memberi = boleh muhasabah dan buat perubahan
2. menerima sama banyak dengan memberi = baik
3. memberi lebih dari menerima = terbaik

Pertimbangan antara pilihan kedua dan ketiga perlukan kita fikir-fikirkan. Kadangkala kita "kedekut" kepada perkara yang tidak sepatutnya. Contohnya, kedekut untuk memberi senyuman, kedekut untuk berkongsi ilmu dan sebagainya.

Kadangkala kita menjadi "pemurah" kepada perkara yang tidak sepatutnya. Contohnya, terlalu pemurah dalam berkongsi video atau link yang melalaikan. Pemurah dalam membeli pakaian atau hadiah yang melanggar syariatullah.

Sahabatku,

Setiap hari kita sebenarnya berapa dalam pertimbangan antara dosa pahala, syurga neraka, dan semuanya tertumpu antara memilih antara yang baik dan buruk.

Ingin saya memberi sedikit saranan yang boleh kita sama-sama amalkan untuk menjadikan hidup ini lebih bererti dengan memberi:

1. Cuba cari cara untuk memberi, bermulalah dengan sekecil perkara seperti senyum, membantu rakan yang berada dalam kesusahan atau meringankan beban tugasan orang lain. Bagi yang sudah berkeluarga, sama-samalah menyumbang dalam menyiapkan kerja rumah pasangan masing-masing.

2. Bersedekah. Ia boleh dilakukan secara berkala atau secara "one shot". Contohnya, sumbanglah seadanya kepada tabung masjid atau surau setiap kali anda datang bersolat atau beribadah. Berilah sumbangan kepada ma'ahad atau badan kebajikan yang melancarkan tabung kutipan derma di tempat anda.

3. Sematkan dalam hati bahawa Rasul SAW merupakan orang yang paling suka memberi walaupun Baginda sendiri dalam keadaan kekurangan. Baginda sangat suka memberi dan jadikanlah perbuatan memberi itu sebagai cara kita mengikuti sunnah Baginda.

4. Bagi yang bekerja, jangan lupa bayar zakat pendapatan. Potongan gaji bulanan boleh dibuat dan ini merupakan cara terbaik untuk mengelakkan kiat dari terlupa untuk membayarnya nanti. Bersihkanlah harta kita dengan cara berzakat. Ingat setiap dari harta kita ada hak orang lain di dalamnya.

5. Sempena dengan musim haji yang makin hampir ini, marilah kita gunakan kesempatan ini untuk turut menyertai ibadah qurban. Mulakan dengan satu bahagian, moga Allah memberi peluang untuk kita menyumbang seekor lembu atau binatang lain pada satu masa nanti, InsyaAllah,

6. Berilah apa yang termampu kepada mana-mana anak yatim yang anda kenali. Antara yang perlu diutamakan ialah saudara mara anda sendiri.

Marilah kita sama-sama cuba memberi dan lihat sendiri kesannya pada diri kita. Moga Allah mudahkan jalan buat kita semua untuk mula memberi dan bukan hanya menerima. Bagi yang sudah biasa memberi, moga terus istiqamah dalam melawan nafsu dan hasutan syaitan yang menghalang anda dari terus memberi.

Give and you will receive, thats nature's order: Sami Yusuf (lagu: Healing)

sejuk malam

ingatan buat diriku jua....

Monday, 26 September 2011

Kembara alam

Bismillahirrahmanirrahim


Sedikit perkongsian semasa mengembara melihat alam, ciptaan indah Illahi...Subhanallah...

Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah". Lalu jadilah ia. (Surah Al-Baqarah 2: 117)


Dia Pencipta langit dan bumi. Bagaimana Dia mempunyai anak padahal Dia tidak mempunyai istri. Dia menciptakan segala sesuatu; dan Dia mengetahui segala sesuatu. (Surah Al-An'am 6: 101)


"berlumba" dengan itik semasa bot rowing...


pemandangan dari atas bot


"reflection" atas air yang sangat cantik


bot pun ada nama-:)

walaupun hujan, masih indah!

Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. (Surah Ali-Imran 3: 189-191)


Sama-samalah menghargai dan paling penting mensyukuri setiap nikmat yang Allah berikan. Moga kita tergolong di kalangan orang-orang yang berakal, meggunakan pancaindera dan mata hati untuk berfikir....ingatan buat diriku jua

Wallahua'lam

sun shine bright day


Saturday, 24 September 2011

Nilai syukur




sedih, rasa itu bertamu
menjemput dalam hatiku
lantaran tak mampu ku mensyukuri nikmatMu
aku belum usaha sesungguhnya
dalam senang aku lupa
dalam susah aku resah
dalam tegang aku radang

ya Allah
mana syukurku?
rasa malu dengan khilaf diri
hati jauh dari rasa menerima
makin banyak Kau beri
seakannya makin jauh diriku dari mensyukuri

aku melihat, mendengar dan menilai
sekitarku juga begitu
banyak mengungkit dan menyalahkan
aku takut ya Rabb
andai nikmat itu Kau uji
mungkin tak termampu untuk aku menghadapi
mungkin aku terduduk
hampa...sengsara

ya Allah
setiap detik milikMu masih tak mampu ku gunakan selayaknya
sedangkan masa itu makhluk yang bernilai
ibarah hidup ia terus berlalu

ya Allah
hambuMu ini malu
hambaMu kaku
bantulah aku untuk mencapai, merasa dan mengguna
setiap detik kurniaanMu
dengan selayaknya
dengan sepenuhnya
dengan sesungguhnya
demi hidup dunia yang sementara
bekalan hidup akhirat yang segalanya



Rabbi yassir wala tua'ssir, Rabbihkum bil haq, Rabbi sallim, sallim, sallim...Ameen

mood: muhasabah


Friday, 23 September 2011

Soal hati



Bismillahirrahmanirrahim

Pernahkah anda bercinta? Pernahkah anda menghadapi masalah percintaan? Kepada siapa anda rujuk bila ada masalah cinta?

Soalan-soalan di atas relevan dengan perkongsian saya kali ini.


Kongsi masalah

Pagi itu saya baru mula buka komputer untuk memulakan kerja. Elok saya betulkan kedudukan kerusi datang seorang rakan wanita berbangsa Italy ke arah saya.

"Hi, good morning, how are you?" katanya.

"I'm good, how are you?" balas saya

Selepas berbalas khabar dia terus menarik kerusi duduk sebelah saya. Sahabat saya ini ceria orangnya. Rajin menolong orang dan ramah sungguh.

"Please can you help me and give some advice to me? I think only girls know how to help me" katanya.

Pelik. Kenapa saya? Tapi saya tidak kisah pun kalau dia nak bertanya.

Bila dia buka cerita, tahulah saya yang dia hendak bertanya tentang soal hati, soal CINTA.


Nasihat dan peringatan buat diri

Dari awal sudah saya katakan,

"I'm not expert on this, I can't give you a proper advice" jawab saya. Baik berterus terang, nanti kalau silap cakap, buruk padahnya.

Dia tetap teruskan bercerita.

Saya pun, setia mendengar. Secara kesimpulan isu pokok yang dia bertanya ialah tentang "expectation" dalam perhubungan.

....Macam mana kalau lepas kahwin tidak boleh tinggal bersama? macam mana kalau pasangan tak bagi saya bekerja? saya tak mahu jadi suri rumah, saya nak berkerjaya.....

...Macam mane ya? saya rasa saya sukakan dia, tapi saya takut kalau apa yang bakal terjadi adalah luar dari "expectation" saya....


Isi bicara

Macam-macam persoalan yang dia utarakan. Saya jawab dari kapasiti yang saya tahu. Lagipun dari awal sudah saya bagitahu yang saya tidak berpengalaman sangat. Antara isi bicara saya dengan dia ialah:

1. Kalau anda sudah yakin dengan pilihan anda (know that he is you Mr Right) maka anda harus terima dia seadanya.

2. Saya ada terangkan padanya yang sebelum perkahwinan kita boleh berbincang dengan bakal pasangan tentang apa "expectation" kita tentang kerjaya kita, rumah tangga kita. Sekurang-kurangnya ini boleh mengurangkan salah faham pada masa akan datang.

3. Beri penerangan secukupnya pada bakal pasangan anda tentang apa perancangan anda dan anda juga mendengar perancangan dari pihaknya. Ini boleh membantu untuk merancang rumahtangga.

4. Selidik bakal pasangan anda. Bukan hendak jadi "busy body", tapi ini penting untuk pastikan pelayaran hidup kita pada masa akan datang tidak dipenuhi dengan derita dan sengsara kerana salah faham di peringkat perkenalan.

5. Isi terakhir ini hanya tambahan buat kita yang yakin setiap qada' dan qadar itu telah ditetapkan oleh Allah. Berdoalah sebanyaknya kepada Allah moga diringankan jodoh pertemuan buat kita. Hanya Allah yang menggerakkan hati kita dan bakal pasangan kita. Berdoalah moga dipertemukan dengan cara terbaik dan berakhir dengan cara baik juga. Hidup berumahtangga untuk lahirlah generasi yang baik juga, InsyaAllah

Saya akhiri perbualan itu dengan ucapan selamat kepadanya. Moga dia berjumpa yang tebaik untuk dirinya.

Beri nasihat biar dengan kapasiti dan kefahaman diri, jangan memandai. Itu pengajaran yang saya dapat. Saya bukan pakar, cuma berkongsi dengan rakan yang dalam kekeliruan....

Anda ada soal hati? Tanyalah kepada pemilik hati...Allah SWT...

permudahkanlah ya Rabb, ameen

Wallahua'lam


Panggilan itu....




Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, dapat sampai ke penghulu segala hari. Dalam deras waktu yang berlalu ada banyak ibrah yang Allah sediakan buat hamba-Nya yang mahu berfikir. Saya berdoa agar kita semua digolongkan di kalangan orang yang dibuka mata hati untuk melihat setiap kurniaan-Nya.

Sambutan Eid

Hari ini 24 Syawal 1432 hijrah. Masih ada baki empat hari sebelum bulan Syawal melabuhkan tirai. Mungkin ada lagi sambutan Eid yang berbaki di tempat kalian. Begitu juga saya di sini, hujung minggu ini ada lagi sambutan Eid dianjurkan oleh segelintir kawan-kawan.

Sambutan Eid bersama rakan-rakan seagama dan dari latar belakang berbeza saya kira boleh menjadi satu peluang untuk berkongsi. Ada beberapa kawan-kawan yang bertanya tentang sambutan Eid, raya haji dan soalan-soalan lain berkaitan. Agak sukar juga hendak terangkan terutama bila bukan dalam bahasa ibunda. Tapi Alhamdulillah saya dan rakan-rakan lain cuba terangkan dalam bahasa yang mudah. Moga Allah beri hidayah kepada mereka.

Hidup sebagai golongan minoriti sebenarnya banyak mengajar saya untuk sentiasa bersedia dengan pelbagai persoalan dari bangsa lain. Mereka juga menjadi target untuk dakwah. Saya berdoa agar dapat menunjukkan contoh yang baik terutama dari segi akhlak. Bukankah Rasulullah SAW mampu menarik ramai mad'u hasil dari kemurniaan akhlak baginda? Jadi, menjadi seruan bagi kita untuk meneruskan tugas itu di muka bumi ini. Moga Allah beri kekuatan untuk kita berdakwah dengan kapasiti masing-masing.

Ramadhan di Makkah

Dalam ramai-ramai yang hadir dalam sambutan Eid itu sempat saya berborak dengan seorang teman yang berasal dari Makkah. Saya ada bertanya tentang bagaimana sambutan Ramadhan di sana.

"Tersangat ramai" katanya. Impresi yang sudah saya agak. Melihat rancaknya pakej Ramadhan di Makkah yang dianjurkan di Malaysia, pastinya jemaah yang mengerjakan umrah di bulan mulia juga ramai.

Kawan saya itu tinggal berhampiran tanah haram. Katanya hanya sejam dari rumahnya. MasyaAllah dekat sungguh! Beruntung sungguh dia.

Apa pun, saya yakin bila kita tinggal berjauhan dari tanah haram pastinya usaha yang kita letakkan untuk sampai ke sana akan dipermudah Allah, InsyaAllah. Mungkin ia boleh menjadi pembakar semangat untuk kita semua berusaha untuk sampai ke sana.

"Kenapa tidak pergi haji tahun ini?" tanya sahabat saya itu.

"Erm...saya pergi dari Malaysia rasanya" jawab saya ringkas.

Saya bertanya lagi, "Kalau penduduk asal Makkah boleh kerjakan haji berapa kali?"

"Untuk wanita lima tahun sekali, kalau lelaki boleh pergi setiap tahun" jawabnya.

Seronok sungguh, lima tahun sekali!

Panggilan itu

Panggilan untuk mengerjakan umrah dan haji itu wajib bagi semua umat Islam yang berkemampuan. Saya yakin sahabat-sahabat semua pasti turut merasainya. Ya Allah, saya berdoa agar diberi izin Allah untuk menjadi tetamunya. Saya berdoa kita semua terpilih menjadi tetamunya jua.

Bagaimana rakan-rakan semua? Jom rancang untuk mengerjakan ibadah ini dalam usia muda, dalam keadaan kita masih kuat dan mampu dari sudut kewangan. Bagi urusan haji, jangan lupa menabung, insyaAllah satu hari nanti sampai juga masa kita. Tanamkan azam untuk ke sana, tanah barakah tempat terbaik untuk berdoa dan beramal.

Ya Allah sampaikan aku ke sana, begitu juga semua keluargaku dan sahabat-sahabatku, ameen. Buat sesiapa yang akan ke tanah haram, doakan moga orang lain berkesempatan ke sana.

rindu Baitullah....

wallahua'alam

cerah cuaca


Wednesday, 21 September 2011

Bukan milikmu




Bukan milikmu

Hidup, dalam genggaman-Mu
Semuanya milik-Mu
Namun, diriku, dirimu atau mungkin kita semua
asyik merasakan
leka memikirkan
sibuk merungsingkan
semua perkara yang hanya milik-Mu

kehilangan sedikit sangat dirasai
kekurangan sebentar jadi amat terkesan
kepayahan sementara jadi rungutan berpanjangan

adakah hanya hari ini nikmat-Mu yang luas datang menyinggah?
adakah hanya kini rahmat-Mu dirasai?
hingga setiap detik masa, degupan jantung,
pinjaman nafas yang tak terhitungkan dilupa
berlalu begitu, dilupa dan disiakan

hanya kerana duka
hanya kerana lara
hanya kerana perit
yang amat sedikit berbanding suka, jaya, gembira,
bahagia dan ceria yang Kau limpahkan

benarlah manusia
fikirnya hanya miliknya
sedangkan itu milik-Mu
cuma pinjaman buat sementara
ia pasti disoal
ia pasti ditagih oleh yang empunya

buat insan yang syukur, tunduknya makin patuh
buat yang enggan, hatinya kian menjauh
rasa kehambaan, rasa kesyukuran itulah yang membezakan
kita adalah siapa
kita adalah di mana
kita adalah bagaimana
di sisi yang Esa
di sisi yang Mencipta
yang pasti, di sisi yang Memilki semuanya



nasyid Rabbani: Mana Milik Kita : banyak pengajaran yang boleh ditimba

wallahua'lam

ingatan buat diriku jua



Belajar dari adik




Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulilah syukur pada-Nya atas segala percaturan hidup yang terbaik untuk setiap hamaba-Nya. Dalam melayari bahtera kehidupan pasti kita pernah tersadung lalu jatuh tersungkur ke bawah. Di kala kita berada di bawah itulah pentingnya untuk kita bangkit bagi memulihkan keyakinan diri sendiri.

Pertemuan itu

Saya bersyukur kerana ditemukan Allah dengan ramai sahabat dan adik-adik yang baik belaka di sini. Tidak terasa sunyi dan keasingan walaupun berada di bumi asing. Tidak terasa jauh walaupun jauh dari tanah air. Adik-adik yang saya anggap seperti adik sendiri sentiasa ringan membantu tanpa meminta balasan.

Saya kagum dengan semangat persaudaraan ini yang membawa kepada ukhwah yang berpanjangan. Masih teringat di kala saya mula-mula sampai di sini, selain seorang sahabat yang sudah saya hubungi adik-adik banyak membantu dalam mempercepat proses penyesuaian diri.

Pertemuan yang ingin saya kongsikan ialah pertemuan dengan seorang adik yang banyak mengajar saya tentang memberi...

Semua boleh

Untuk saya ceritakan tentang adik H cukuplah andai saya simpulkan sebagai seorang yang 'semuanya boleh'. Dia ringan tulang membantu dalam banyak perkara. Bila saya ingat kembali rasanya saya sering dipertemukan dengan manusia yang ringan tulang dan sangat tidak berkira dalam membantu orang lain. Mungkin ia tarbiyyah secara tidak langsung dari Allah untuk menggerakkan saya pula untuk menyumbang dan bukan hanya menerima...

"Akak, tak pe nanti saya tolong...", "Tak pe nanti saya bagitau pasal hal tu.." Banyak sungguh perkara yang adik H nak tolong, kesian juga melihatnya...saya yakin Allah yang berikan dia kekuatan unutk terus membantu.

Sedih

Satu hari adik H datang ke rumah, niat asalnya untuk mengambil barang. Sedang asyik berborak, tiba-tiba dia mula bercerita...

"Akak sebenarnya saya tengah sedih.."

"Kenapa?" tanya saya ringkas.

"Saya tahu saya banyak kekurangan, tapi sedih sangat bila orang kaitkan kekurangan saya kerana didikan keluarga saya yang kurang sempurna", luah adik H. Kelopak matanya mula berlinang..

Saya jadi empati, sedih, marah, macam-macam perasaan..

"Cuba ceritakan kat akak, apa terjadi sebenarnya?

Adik H bercerita panjang lebar, tapi apa yang dapat saya simpulkan dari perbualan kami berdua ialah:

1. Saya rasa tidak wajar andai seseorang menyalahkan atau menuduh kelemahan seseorang itu (contoh kesalahan kecil yang dilakukan) berpunca dari didikan keluarga yang tidak sempurna tanpa usul periksa.

2. Jujur dan bersifat adillah sesama manusia. Jangan tuduh melulu andai kita melihat seseorang melakukan kesalahan. Barangkali kesalahan itu dibuat atas dasar kejahilan, bukan kerana kehendaknya sendiri.

3. Jagalah hati orang sekeliling kita, jangan cakap lepas hingga melukakan hati seseorang. Ingat, andai kita cakap lepas dengan orang lain, mungkin pada masa akan datang kita juga mungkin mungkin dihina.

4. Andai orang lain berasalah tegurlah dengan cara berhikmah, jangan menghina atau melukakan hatinya. Jika kita terlalu mudah menyalahkan ertinya kita rasa diri kita terlalu hebat dan kebal dari buat silap. Ingatlah, hanya Allah yang Maha sempurna, kita manusia tidak terlepas dari melakukan kesilapan.

5. Jika orang lain buat salah, jangalah kesalahan itu asyik diungkitkan, kenanglah kebaikan mereka kepada kita.

6. Kelebihan yang ada pada kita hanya kerana Allah menutupi kelemahan kita. Segala pujian yang kita peroleh kerana kelebihan kita hakikatnya hanya milik Allah, kita tak layak menerimanya bulat-bulat.

7. Jangan asyik menyalahkan, jika ianya terjadi itu tanda anda ada masalah hati yang tidak pandai bersyukur.

8. Manifestasikan syukur dengan sikap sabar. Bila orang lain buat silap bersabarlah, pasti anda temui kemanisan setelah itu.

9. Memaafkan adalah langkah terbaik dalam kita menghadapi konflik engan orang lain. Moga Allah beri ganjaran kepada kita yang suka memaafkan kesalahan.

Perbualan kami berakhir dengan nasihat saya kepada adik H yang saya pasti amat berguna untuk diri saya sendiri..

"Dik, akak yakin ini satu ujian buat awak, andai kita boleh ambil setiap kritikan orang sebagai satu perkara yang membina pasti akan bertukar menjadi kekuatan buat kita"

"Betul kak, anggap ni semua sebagai tarbiyyah dari Allah" simpul adik H.

Alhamdulillah, semoga Allah bukakan hati kita semua untuk sentiasa melihat kelebihan orang lain di samping menilai kekurangan diri. Saya doakan sifat baik adik H berkekalan dalam dirinya, moga peristiwa ini memberi ruang untuk saya belajar tentang manusia dan juga tentang hakikat kehidupan yang sebenar. Janganlah kita asyik menyalahkan, tapi muhasabahlah dan bersabarlah. Moga Allah berkati hidup kita semua, insyaAllah...


cold night

Saturday, 17 September 2011

Teman berteman





Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah wal hamdulillah, pujian sebanyaknya buat Allah SWT atas kesempatan dan keizinan untuk masih hidup di muka bumi-Nya. Bersyukur kerana berkesempatan untuk mendengar tazkirah jumaat di masjid yang terletak di dalam kampus saya.

Teman (companion)

Isi penting yang telah disampaikan oleh pentazkirah ialah tentang hadith Nabi SAW yang menyatakan pentingnya untuk kita mencari teman yang baik. Ini kerana kebaikannya akan secara tidak langsung mempengaruhi kita. Sebagai contoh andai kita berkawan dengan pembawa minyak wangi, wanginya akan terpalit pada kita, begitu juga berkawan dengan si tukang besi menyebabkan bahang panas pasti terasa. Maka amat wajarlah untuk kita memilih teman yang mengingatkan bukan yang membawa kepada kelalaian diri.

Pokok utama tazkirah yang disampaikan ialah berkenaan teman. Selalunya bila kita berbicara tentang teman pasti kita merujuk kepada manusia, tapi pokok perbincangan tazkirah ini ialah teman yang bukan manusia. Ada 4 teman yang dikongsi oleh pentazkirah iaitu;

1) Al-Quran

Bulan Ramadhan, bulan turunkan Al-Quran kalamullah yang menjadi panduan untuk manusia. Pasti ramai di kalangan kita yang berjaya mengkhatam Al-Quran sepanjang Ramadhan yang lalu. Alhamdulillah bagi yang mampu istiqamah membacanya sepanjang bulan Ramdhan. Namun, persoalan yang lebih utama ialah apa yang berlaku selepas Ramadhan? Adakah Al-Quran masih menjadi teman pendamping yang setia? Atau hanya terletak kaku di atas meja? Sekadar peringatan buat diri, suka saya mengajak sahabat-sahabat untuk kembali membukanya, membacanya dan paling penting memahaminya.

"Recite and reflect"

Itulah pesanan pentazkirah. Jangan hanya membaca, tapi fahamkan maknanya. Guru mengaji saya pernah berpesan agar kita berdoa kepada Allah supaya kita diberi keupayaan untuk membaca Al-Quran seperti mana Rasullullah SAW kerana sesungguhnya itulah bacaan terbaik buat kita. Maka saya menyeru agar kita sama-sama memperbaiki bacaan Al-Quran kita dari segi makhraj, sifat huruf dan tajwid. Bacalah dengan bertartil dan penuh berhati-hati. Saya yakin banyak pusat pengajian atau orang perseorangan yang mengajar Al-Quran, maka gunakanlah peluang ini untuk menambah mutu bacaan Al-Quran kita. Moga Allah menolong kita untuk memperbaiki bacaan kita. Dalam masa yang sama carilah masa untuk mentadabbur makna dan tafsir pada ayat-ayat Allah. Moga hidayah Allah dapat kita peroleh melalui proses refleksi itu, insyaAllah.

2) Ramadhan

"Bulan Ramadhan sebagai teman"

Setelah berada dalam medan tarbiyyah selama sebulan, amat wajar bagi kita untuk menjadikan amalan yang dilakukan di bulan mulia itu sebagai kebiasaan dalam kehidupan seharian kita. Ambillah ibrah dan keseronakan beribadah dalam bulan Ramadhan sebagai perangsang untuk menambahbaik amalan kita. Cabarannya pasti besar, namun mohonlah kepada Allah agar kita diberi kekuatan untuk melawan tuntutan hawa nafsu dan kehendak diri yang tidak mungkin dapat dipuaskan. Moga haruman persekitaran Ramadhan dapat kita kekalkan buat sahaja buat diri sendiri tapi buat orang di sekitar kita terutamanya ahli keluarga kita. Seperti mana satu kata-kata yang pernah saya dengar:

"Tidak salah kita bersikap nepotisme (mengutamakan keluarga) dan kronisme (mengutamakan teman rapat) dalam perkara ibadah dan ketaatan kepada Allah"

Ini bersesuaian dengan firman Allah (Surah At-Tahrim: 66:6);

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan"

3) Malaikat

Bagaimana menjadikan malaikat sebagai teman? Dua malaikat Raqib dan A'tid sentiasa mendamping kita saban hari. Kita sedia maklum makhluk Allah ini sangat setia mencatat setiap amal perbuatan kita. Maka, atas kesedaran ini jadikanlah malaikat ini sebagai teman yang mampu membenteng kita dari melakukan kejahatan. Dalam masa yang sama, gunakan peluang ini untuk meningkatkan motivasi untuk melaksanakan kebaikan. Ingatlah setiap amalan bergantung kepada apa yang diniatkan. Justeru, saya mengingatkan diri dan rakan-rakan sekalian supya kita menjaga niat kita dan kuatkan langkah untuk melakukan kebaikan dan manjauhi kejahatan.

4) Masjid

Teman kita yang seterusnya ini ialah masjid tempat segala urusan dijalankan semasa zaman Nabi SAW. Masjid yang penuh semasa Ramadhan menjadi kosong dan sepi selepasnya. Saya tidak tahu bagaimana situasi di tempat anda. Andai apa yang berlaku adalah sebaliknya, Alhamdulliah maka terbuktilah keberkesanan madrasah Ramadhan untuk menarik jemaah datang ke rumah Allah. Namun, apa yang saya lihat di sini ialah keadaanya jadi sama seperti sebelum Ramadhan dahulu. Barangkali stigma yang meletakkan masjid hanya sebagai tempat ibadah menyebabkan masjid jadi tidak hidup andai tiada program berkait keagamaan.

Teringat saya kata-kata dari Prof Muhaya Mohammad di IKIM.fm yang memuji sebuah masjid di Singapura. Dalam kunjungan sempena program di masjid itu beliau melihat setiap sudut masjid tersebut digunakan sepenuhnya oleh umat Islam di sana. Jadi, ayuh kita imarahkan masjid dan gunakan ia sepenuhnya untuk tujuan ibadah dan mengukuhkan lagi silaturrahim sesama umat Islam. Moga ikatan yang terbina ini mampu membawa kepada kemanisan dan kebahgian hidup kita, InsyaAllah.

Teman yang ditinggalkan

Menambah kepada empat tempat di atas penceramah turut menyatakan teman yang wajar kita tinggalkan ialah teman yang mendorong kita membawa kepada kejahatan. Nafsu, kehendak yang melampau serta syaitan wajar kita tinggalkan. Cubalah kita muhasabah perbuatan harian kita adakah ia dilakukan atas dorongan iman atau kehendak nafsu? Adakah kita lebih terdorong melakukan maksiat atau lebih ringan membuat kebaikan? Jawapannya hanya ada pada anda dan hanya anda yang tahu.

Akhirnya, saya berharap agar kita memanfaatkan empat teman ini sebagai motivasi terbaik buat kita dalam menambah kebaikan dan menjauhi kejahatan. Berdoalah, beristighfarlah dan berharaplah kepada Allah agar kita dapat menjadi hamba-Nya yang diredhai dan diterima amalannya, InsyaAllah.

Wallahua'alam

sejuk pagi