Sunday, 1 January 2012

Berlapang dada

persahabatan tak kenal rupa, hanya hati yang mengikatnya




Bismillhirahmanirrahim


لايؤمن أحدكم حتى يحب لأخيه ما يحب لنفس


"Tiada beriman seorang kamu hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya."


Moga sahabat semua sentiasa berada dalam kebaikan. Moga hari ini menjadi hari terbaik buat kita semua. Berilah gambaran (vision) terbaik pada setiap hari yang mendatang, moga dengan ingatan itu bakal memangkin kita untuk berjaya, insyaAllah.

Persahabatan

Saya yakin ramai di kalangan kita yang mempunyai sahabat sendiri. Mungkin juga dalam ramai-ramai kawan itu kita mempunyai beberapa orang sahabat baik. Hakikat kehidupan ini kita perlukan teman untuk berbicara. Maka erti persahatan itu menjadi rahmat yang dicampakkan Allah untuk manusia. Saya pernah meilhat beberapa orang yang sangat kasih kepada sahabatnya hingga sanggup berkorban apa sahaja demi kebahagian sahabatnya. Syukur andai kita sampai kepada tahap tersebut seperti mana hadith di atas. Marilah sama-sama kita mengukur sejauh mana iman kita berbanding iman para sahabat Nabi sebagai contoh kasih sayang dan persahabatan yang terbaik. Para Ansar yang rela berkorban segalanya demi muhajirin. Adakah kita mampu berkorban sejauh itu?

Perselisihan faham

Hakikat hidup bila berurusan sesama manusia pasti ada perselisihan. Masalah komunikasi adalah lazim dalam hubungan persahabatan. Dari sekecil perkara hinggalah besar kadang-kala masalah berlaku. Berkecil hati, merajuk, berdengki, berdendam dan sebagainya boleh menggugat ukhwah sesama muslim. Dalam menghadapi ujian ini, apa yang penting ialah untuk kembali ke tujuan asal persahabatan itu. Jika niat kita benar, maka pasti kita jadi insan yang memaafkan.

Berlapang dada

Pernahkah anda berkecil hati dengan sahabat anda? Sejauh mana kita perlu berlapang dada andai kita terasa hati dengan sahabat kita?. Berlapang dada merupakan sekecil perkara yang boleh dilakukan kepada sahabat kita andai. Memaafkan merupakan perkara mulia yang wajar dilakukan andai kita berkecil hati atau terasa dengan sahabat kita. Andai ada perasaan marah, cubalah untuk memaafkan dan teruskan kembali persahatan itu. Mengukuhkan ukhwah adalah perkara yang dituntut dan meleraikannya sangat dilarang.

Akhirnya, marilah kita menyahut seruan untuk mengukuhkan persaudaraan dan membantu untuk menghubungkan persaudaraan. Amalkan membaca doa Rabitah sebagai pengikat hati kita dengan membayangkan wajah-wajah sahabat yang kita sayangi. Moga ingatan melalui doa merapatkan perhubungan sesama sahabat. Moga Allah memberkati hidup kita dan menemukan kita dengan sahabat sejati yang bisa menegur kita jika kita melakukan kesalahan dan berada bersama kita di kala kita gembira, insyaAllah.Link
lagu riang persahabatan....-:)


wallhua'lam

dingin winter







No comments:

Post a Comment

Post a Comment